AKIDAH IMAM MALIK -rohimahulloh-

Posted: 31 Oktober 2009 in Akidah
Tag:, , , , ,

imam malikBiografi Imam Malik bin Anas -rohimahulloh-.

Nama beliau: Malik bin Anas bin Malik bin Abu Amir Al-Ashbahi, nasabnya kembali pada Dzu Ashbah, yakni kabilah dari Yaman. Kun-yahnya Abu Abdillah.

Salah seorang nenek moyangnya dahulu datang dari Yaman ke Madinah dan menetap di sana. Dan kakeknya yang bernama Abu Amir adalah salah seorang sahabat Rosululloh -shollallohu alaihi wasallam-, yang pernah bersama dalam seluruh pertempuran beliau, kecuali perang badar.

Imam Malik adalah salah satu dari empat imam Ahlussunnah, dan kepadanyalah Madzhab Maliki disandarkan.

Beliau mengambil ilmu dari Nafi’ (budaknya Abdulloh bin Umar), dan Ibnu Syihab Az-Zuhri. Dan guru fikihnya adalah Robi’ah bin Abdurrohman, yang terkenal dengan julukannya Robi’atur Ro’yi (orang yang baik pendapatnya).

Imam malik adalah seorang imam dalam bidang hadits. Majlis kajiannya merupakan majlis yang tenang dan hening, beliau dulunya orang yang sangat disegani, hingga dalam majlisnya tidak ada sedikitpun canda atau gurauan.

Banyak sekali imam yang meriwayatkan hadits dari beliau, diantaranya: Abdulloh ibnul Mubarok, Al-Auza’i, Al-laits bin Sa’d, dan Imam Syafi’i. Imam Bukhori mengatakan: “Hadits paling shohih adalah hadits yang diriwayatkan melalui jalan Imam Malik, dari Nafi’, dari Ibnu Umar”.

Beliau menyandarkan fatwanya pada Kitabulloh dan Sunnah Rosul -shollallohu alaihi wasallam- yang shohih menurutnya. Beliau juga memberikan perhatian besar pada apa yang diamalkan di kota madinah (sebagai sandaran fatwanya), terutama apa yang diamalkan oleh para imam sebelumnya, dan yang paling terdepan dari mereka adalah Abu Bakar dan Umar -rodhiallohu anhuma-.

Beliau pernah dibawa paksa kepada Ja’far bin Sulaiman al-Abbasi, walikota Madinah, lalu dicambuk 70 kali, karena telah memfatwakan tidak jatuhnya talak orang yang dipaksa (mentalak istrinya). Beliau berdalil dengan sabda Rosul -shollallohu alaihi wasallam-: “Dihapuskan dari umatku, lupa, salah, dan apa yang dipaksakan pada mereka”.

Fatwa itu memang menyangkut soal politik, karena akan berlaku pada sumpah baiat yang mereka ada-adakan, para penguasa waktu itu memaksa orang-orang untuk bersumpah dengan talaq ketika berbaiat, dan mereka menganggap fatwa Imam Malik itu akan mengganggu baiat yang ada dan akan mengakibatkan adanya gerakan melawan mereka.

Imam Malik pernah ditanya tentang pemberontak: “Bolehkah memeranginya?”, beliau menjawab: “Boleh memerangi mereka, jika mereka keluar dari pemerintahan yang kholifahnya seperti Umar bin Abdul Aziz”. Ada yang mengatakan: “Jika kholifahnya tidak seperti Umar bin Abdul Aziz?”. Beliau menjawab: “Biarkanlah mereka, Alloh pasti akan membalas kedholiman dengan kedholiman pula, lalu Dia akan membalas kedholiman keduanya”. Fatwa inilah yang menjadi sebab penyiksaannya (yang dilakukan oleh Walikota Madinah ketika itu).

Ketika kabar tindakan Walikota Madinah itu sampai kepada kholifah, maka kholifah mengingkarinya dan memecatnya dari jabatannya sebagai Walikota Madinah, lalu memerintahkan agar membawanya dengan paksa ke Kota Bagdad dengan kendaraan onta.

Kemudian ketika Kholifah Al-Manshur bertemu dengan Imam Malik di musim haji tahun 163 H, keduanya berkumpul di Mina, Kholifah meminta maaf atas apa yang dilakukan Walikota Madinah kepadanya. Kholifah juga meminta beliau membukukan ilmunya dalam sebuah kitab, dan menyarankan agar beliau menjauhi sikap kerasnya Abdulloh bin Umar, sikap mudahnya Abdulloh bin Abbas, dan sikap menyendirinya Abdulloh bin Mas’ud, intinya agar beliau memilih jalan tengah, dan (mendahulukan) apa yang disepakati oleh para imam dan sahabat.

Imam Malik dahulu menetap di Madinah dan tidak pernah pindah ke daerah lain. Suatu ketika Kholifah Harun Ar-Rosyid pernah memintanya untuk datang (ke istana) dan menyampaikan hadits kepadanya, tapi beliau menjawab: “Harusnya ilmu yang didatangi”. Mendengar jawaban itu, Kholifah akhirnya mendatangi beliau di rumahnya, ia duduk di hadapan beliau, lalu beliau menyampaikan hadits kepadanya.

Kebanyakan yang datang (mengambil ilmu) dari beliau adalah orang-orang dari Mesir, Maroko, Afrika, dan Andalus. Merekalah yang menyebarkan madzhab beliau di Afrika bagian utara, dan di Andalus. Kemudian madzhabnya berkibar di kota Basroh, Bagdad, dan Khurosan, melalui para ahli fikih yang datang kepadanya dari daerah tersebut.

Beliau meninggal dunia di Kota Madinah, pada usianya yang ke-86, dan dimakamkan (di kota Madinah) di pemakaman Al-Baqi’.

AKIDAH IMAM MALIK -rohimahulloh-

سئل مالك عن الكلام والتوحيد؛ فقال مالك: محال أن يُظنَّ بالنبي صلى الله عليه وسلم أنه علَّم أمَّته الاستنجاء، ولم يعلمهم التوحيد، والتوحيد ما قاله النبي صلى الله عليه وسلم: أمرت أن أقاتل الناس حتى يقولوا لا إله إلا الله. فما عُصم به المال والدم حقيقة التوحيد.

Imam Malik pernah ditanya tentang ilmu kalam dan tauhid, maka beliau menjawab: “Mustahil orang berprasangka kepada Nabi -shollallohu alaihi wasallam- bahwa beliau telah mengajarkan umatnya cara istinja’, tapi tidak mengajarkan tauhid. Dan tauhid adalah apa yang disabdakan Nabi -shollallohu alaihi wasallam-: “Aku telah diperintah untuk memerangi segenap manusia, hingga mereka mengatakan ‘laa ilaaha illallooh’, maka apa yang karenanya darah dan harta menjadi terlindungi, itulah hakekat tauhid. (Dzammul Kalam, lembaran no: 210)

عن وليد بن مسلم قال: سألت مالكاً، والثوري، والأوزاعي، والليث بن سعد عن الأخبار في الصفات؛ فقالوا أمِرّوها كما جاءت.

Walid bin Muslim mengatakan: Aku pernah bertanya kepada Imam Malik, Ats-Tsauri, Al-Auza’i, dan al-Laits bin Sa’d, tentang Nash-nash yang menerangkan sifat-sifat Alloh. Maka mereka semua mengatakan: “Perlakukanlah Nash-nash itu dengan apa adanya!”. (ash-Shifat lid Daruquthni, hal:75. Asy-Syari’ah lil Ajurri, hal:314. Al-I’tiqod lil baihaqi, hal:118. At-Tamhid libni Abdil barr, 7/149)

قال ابن عبد البر: سئل مالك أيُرى الله يوم القيامة؟ فقال: نعم يقول الله عزَّ وجلَّ: {وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَّاضِرَةٌ، إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ} [القيامة: 22-23] وقال لقوم آخرين: {كَلَّا إِنَّهُمْ عَن رَّبِّهِمْ يَوْمَئِذٍ لَّمَحْجُوبُونَ} [المطففين: 15].

Ibnu Abdil Bar mengatakan: Imam Malik pernah ditanya: “Apakah Alloh akan dilihat (makhluk-Nya) pada hari kiamat?”. Beliau menjawab: “Ya, Alloh azza wajalla berfirman: Pada hari itu wajah-wajah (orang mukmin) berseri-seri, memandang kepada Tuhannya. (surat Al-Qiyamah: 22-23). Alloh juga mengatakan kepada sekelompok manusia lain: “Sekali-kali tidak, sungguh mereka pada hari itu benar-benar terhalang dari melihat Tuhannya”. (Al-Muthoffifin: 15) (lihat kitab Al-Intiqo, hal: 36)

عن ابن نافع، وأشهب، وأحدهما قال: يزيد على الآخر: يا أبا عبد الله: {وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَّاضِرَةٌ، إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ} [القيامة: 22-23]، ينظرون إلى الله؟ قال: نعم بأعينهم هاتين؛ فقلت له: فإن قوماً يقولون: لا ينظر إلى الله، إنَّ {نَاظِرَةٌ} بمعنى منتظرة الثواب. قال: كذبوا بل ينظر إلى الله أما سمعت قول موسى عليه السلام: {رَبِّ أَرِنِي أَنظُرْ إِلَيْكَ} [الأعراف: 143] أفترى موسى سأل ربه محالاً؟ فقال الله: {لَن تَرَانِي} [الأعراف: 143] أي في الدنيا لأنها دار فناء ولا ينظر ما يبقى بما يفنى فإذا صاروا إلى دار البقاء نظروا بما يبقى إلى ما يبقى وقال الله: {كَلَّا إِنَّهُمْ عَن رَّبِّهِمْ يَوْمَئِذٍ لَّمَحْجُوبُونَ} [المطففين: 15].

Dari Ibnu Nafi’, dan Asyhab, -salah satu dari keduanya berkata dan yang lain menambahi-: “wahai Abu Abdillah (sebutan kesayangan Imam Malik)! Firman Alloh: Pada hari itu wajah-wajah (orang mukmin) berseri-seri, memandang kepada Tuhannya. (surat Al-Qiyamah: 22-23). Benarkah mereka akan melihat Alloh?

“Ya, dengan dua mata mereka ini”. Jawab beliau.

Aku mengatakan: “Ada sekelompok orang mengatakan: mereka tidak akan melihat Alloh, karena maksud redaksi ‘nadhiroh’ dalam ayat itu adalah ‘muntadhirotuts tsawab’ (menunggu pahala)”.

Beliau mengatakan: “Sungguh mereka telah dusta, yang benar mereka akan melihat Alloh, tidakkah kau dengar perkataan Musa -alaihissalam-: ‘Ya Tuhanku, tampakkanlah (diri-Mu) kepadaku agar aku dapat melihat Engkau!’ (surat Al-A’rof:143), apakah kau kira Nabi Musa meminta suatu yang mustahil kepada Tuhannya?!… Lalu Alloh menjawab: “Kamu tidak akan mungkin melihatku” (surat Al-A’rof:143), maksudnya ketika di dunia, karena dunia adalah tempat semua yang fana’, dan sesuatu yang kekal tidak akan dapat dilihat dengan sesuatu yang fana’, lalu apabila mereka sudah sampai pada kehidupan yang kekal, tentu mereka akan melihat suatu yang kekal dengan suatu yang kekal pula. Alloh juga berfirman: “Sekali-kali tidak, sungguh mereka pada hari itu benar-benar terhalang dari melihat Tuhannya”. (Al-Muthoffifin: 15). (lihat kitab tartibul madarik lil qodli iyadh, 2/42)

عن جعفر بن عبد الله قال: كنا عند مالك بن أنس فجاءه رجل فقال: يا أبا عبد الله، {الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى} [طه: 5] كيف استوى؟ فما وجد مالك من شيء ما وجد من مسألته، فنظر إلى الأرض، وجعل ينكت بعودٍ في يده علاه الرحضاء – يعني العرق – ثم رفع رأسه ورمى بالعود، وقال: الكيف منه غير معقول، والاستواء منه غير مجهول، والإيمان به واجب، والسؤال عنه بدعة، وأظنك صاحب بدعة وأمر به فأخرج.

Ja’far bin Abdulloh mengatakan: Kami pernah bersama Imam Malik bin Anas, lalu datanglah seorang lelaki, ia mengatakan: “Wahai Abu Abdillah (panggilan kesayangan Imam Malik), Alloh berfirman: ‘Yang maha pengasih itu beristiwa’ (berada) di atas arsy’ (Surat Thoha:5), bagaimana istiwa’-Nya?”. Maka, tidak pernah Imam Malik marah sebagaimana marahnya ketika mendengar pertanyaan orang itu, lalu beliau memandang ke tanah, dan mulai mengusap keringat yang mengucur dengan kayu di tangannya, kemudian mengangkat kepalanya dan melempar orang itu dengan kayunya, dan mengatakan: “Bagaiamananya sifat itu tidak mungkin diketahui, tetapi istiwa’Nya bukanlah hal yang tidak dimengerti, dan wajib mengimani hal itu, sedang mempertanyakannya adalah bid’ah. Dan Aku mengira kau adalah ahli bid’ah itu! lalu beliau memerintahkan agar ia dikeluarkan dari majlisnya. (Al-Hilyah li Abi Nu’aim 6/325. Aqidatus salaf ahlil hadits lis shobuni, hal:17-18. At-Tamhid 7/151. al-Asma was shifat lil baihaqi, hal: 407. Alhafidz Ibnu Hajar di kitabnya Fathul Bari 13/406-407 mengatakan sanadnya jayyid, dan adz-Dzahabi dalam kitab al-Uluw, hal:103 menshohihkannya)

عن يحيى بن الربيع قال: كنت عند مالك ابن أنس، ودخل عليه رجل فقال: يا أبا عبد الله، ما تقول فيمن يقول القرآن مخلوق؟ فقال مالك: زنديق فاقتلوه. فقال: يا أبا عبد الله، إنما أحكي كلاماً سمعته. فقال: لم أسمعه من أحد، إنما سمعته منك، وعظَّم هذا القول.

Yahya bin Ar-Robi’ mengatakan: Aku pernah bersama Imam Malik bin Anas, lalu ada seorang lelaki yang datang menemuinya, dan mengatakan: “Wahai Abu Abdillah, apa pendapatmu terhadap orang yang mengatakan bahwa Alqur’an itu makhluk?” Imam malik menjawab: “Ia ini zindiq, bunuhlah dia!”. Orang itu mengatakan: “Wahai Abu Abdillah, aku hanya menceritakan perkataan yang ku dengar!”. Beliau mengatakan: “Aku belum pernah mendengarnya dari seorang pun, aku baru mendengarnya darimu”, dan beliau menganggap perkataan itu sangat berbahaya. (Al-Hilyah li abi Nu’aim 6/325. Syarhu Ushul I’tiqodi ahlissunnah wal jama’ah lil laalaka’i 1/249. Tartibul Madarik lil qodhi iyadh 2/44)

عن عبد الله بن نافع قال: كان مالك بن أنس يقول: من قال القرآن مخلوق، يوجع ضرباً، ويحبس حتى يتوب.

Abdulloh bin Nafi’ mengatakan: Imam Malik dahulu mengatakan: “Barangsiapa mengatakan Alqur’an itu makhluk, maka harusnya ia dihukum dengan cambukan dan dibui hingga bertaubat”. (Al-Intiqo’, hal:35).

عن عبد الله بن نافع قال: قال مالك: الله في السماء، وعلمه في كل مكان.

Dari Abdulloh bin Nafi’: Imam malik mengatakan: “Alloh berada di atas langit, sedang ilmunya meliputi segala tempat”. (Masa’il Imam Ahmad li Abi Dawud, hal:263. Assunnah li abdillah bin Ahmad, hal:11. At-Tamhid libni Abdil Barr, 7/138).

(Bersambung… berikutnya: Akidah Imam Syafi’i  -rohimahulloh-)

Komentar
  1. salafiyunpad mengatakan:

    ana copy ustadz

  2. […] Jika ada yang ingin ditanyakan berkenaan dengan artikel di atas bisa mengirimnya dikolom komentar di link tulisan beliau disini. […]

  3. Ali bin Musleman mengatakan:

    jazakallahu khoir ustadz, izinkan ana tag ya ustadz

  4. Pakne Zahro mengatakan:

    Ijin share,Jazakumullohu khoiron

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s